gogoBengkulu

Hancurkan dan Bangun Kembali

Jangan Berhenti di Tengah Badai Agustus 2, 2013

Filed under: Loker Bacaan Ringan — gogo @ 5:02 am

Jangan Berhenti di Tengah Badai

Alhamdulillah Kisah Islamiah bisa hadir kembali di malam ini.
Kali ini admin akan mencoba menulis tentang bagaimana seharusnya menyikapi badai yang datang melanda.
Apakah kita harus diam saja atau meneruskan perjalanan saat ada badai atau bahkan mundur.
Nah untuk itu mari kita baca sekilas cerita berikut ini yuk, mungkin bisa dijadikan bahan renungan untuk ikta semua.

 

Kisahnya.
Pada suatu hari yang terlihat mendung, ada sebuah keluarga yang ingin mengadakan perjalanan ke sebuah kota terpencil yang terletak lumayan jauh dari rumahnya.
Sebut saja nama keluarga itu keluarga Anton (maaf bilamana ada kesamaan nama).
Bapak Anton memiliki seorang istri dan 2 orang anak yang bernama Rudi dan Haryati. Setelah keluarga tersebut berunding, akhirnya terjadi kesepakatan bahwa yang berangkat adalah Bapak Anton dan putra sulungnya Rudi.

Setelah hari yang ditentukan datang, mereka berdua segera berangkat menuju kota terpencil itu untuk mengunjungi teman yang sudah lama tidak dijumpainya, dan kebetulan baru kali ini Rudi ikut dengan ayahnya ke daerah tersebut.
Setelah persiapan selesai, mereka berangkat dari rumah jam 8 pagi.
Bapak Anton dan Rudi menatap langit dan dilihatnya daerah yang dituju awan begitu sangat tebal, nampak sekali kalau di sana akan segera turun hujan.
Karena sudah memiliki SIM, Rudi disuruh ayahnya untuk menyetir mobil.

Badai Datang Melanda.
Setelah beberapa puluh kilometer perjalanan, tiba-tiba saja awan hitam datang dibarengi dengan angin yang kencang menerjang.
Rudi meilihat beberapa kendaraan mulai menepi dan berhenti karena takut kalau terjadi apa-apa di jalan.
“Bagaimana Ayah? Apakah kita akan berhenti?” tanya Rudi kepada ayahnya.
“Teruslah mengemudi,” jawab ayah.

Rudi akhirnya terus menjalankan mobilnya.
Langit semakin gelap gulita, angin bertiup makin kencang. Hujan pun turun dengan deras, makin lama makin lebat bahkan beberapa pohon bertumbangan karena diterpa oleh angin kencang. Suasana semakin menakutkan, Rudi melihat kendaraan-kendaraan besar juga mulai menepi dan berhenti.
“Ayah…,” kata Rudi yang makin cemas.
“Teruslah mengemudi,” perintah ayahnya sambil melihat ke depan.

Rudi Tetap Mengemudi Meski dengan Susah Payah.
Hujan lebat menghalangi pandangan sampai hanya berjarak beberapa meter saja. Angin pun mulai mengguncang-guncangkan mobil mereka. Rudi ketakutan, tapi tetap mengemudi meskipun dengan sangat perlahan sekali.
Setelah melewati beberapa kilometer ke depan, Rudi merasakan hujan mulai reda dan angin mulai berkurang. Setelah beberapa kilometer di depan, sampailah mereka pada daerah yang kering dan mereka melihat matahari bersinar muncul dari balik awan.
“Silahkan kalau berhenti, dan keluarlah,” kata ayah yang tiba-tiba sambil menatap Rudi.
“Kenapa justru sekarang ayah? Kenapa tidak tadi waktu hujan lebat?” tanya Rudi keheranan.
“Agar engkau bisa melihat keadaan dirimu jika engkau berhenti di tengah badai,” jawab ayah.

Pelajaran Berharga.
Rudi pun berhenti dan keluar dari mobil, dia melihat jauh di belakang sana badai masih berlangsung. Rudi membayangkan mereka yang terjebak di sana sambil berdoa, semoga mereka selamat.
Rudi tidak bisa membayangkan kondisinya jika tadi berhenti di tengah badai.
Dia menjadi tahu sekarang, bahwa ayahnya sedang mendidiknya tanpa dia sadari.
Rudi mengerti bahwa jangan pernah berhenti di tengah badai karena akan terjebak dalam ketidakpastian dan ketakutan. Dan rasa was-was akan muncul, kapankah badai akan berakhir, serta apa yang terjadi selanjutnya.

Setelah lamunannya terhenti oleh sapaan ayahnya, Rudi tiba-tiba saja memeluk ayahnya sambil berkata,
“Terima kasih ayah, Rudi sangat menyayangi Ayah,” kata Rudi.
“Iya Nak, ayah juag menyayangimu,” kata ayah.
Jadi ikut terharu yang menulis jadinya kawan.

Sebuah pelajaran yang diberikan oleh ayah Rudi.
Selama masih memungkinkan, tetaplah berjalan walaupun sangat perlahan, menuju batas matahari akan muncul kembali. Kecuali kalau badai benar-benar menghentikan langkah sehingga tidak dapat bergerak lagi.

Jangan pernah menyerah kawan, teruslah melangkah.
Sekali lagi mohon maaf kalau ada kesamaan nama dan tempat.
Terima Kasih.

 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s